View Single Post
  #605  
Old 29-09-2009, 02:43 AM
armins_eye armins_eye is offline
Active Member

armins_eye's Avatar
 
Trader Rating: (0)
Join Date: Nov 2006
Posts: 2,207
Thanks (Received):
Likes (Received):
Active Level
My Mood:
Default

Quote:
Originally Posted by qba437 View Post
sori kalu terkasar skit selama ini..kalu boleh mohon saudara/i armins_eye hantarkan hadis yang mengatakan keringnya tasik galilee = turunnya nabi Isa..dengan ini saya boleh rujukan kepada beberapa pihak seperti di bawah;

1. JAKIM
2. Tuan Guru Haji Abdul Hadi
3. Ustaz Nik Abduh ( anak Tuan Guru Nik Aziz)
4. Ustaz Azhar Idrus
5. Ustaz Harun Taib (Adun Manir-umah dia dekat la gak dengan umah aku sebab semukim ..)

saudara/i armins_eye boleh pm kan sumber hadis tersebut (kering tasik galilee = turunnya nabi Isa) kepada saya...


Salam Sejahtera kepada anda yang bernama "qba437"

Jawapan pada soalan anda tentang hadis sahih berkenaan tasik itu,
dah berkali2 saya ulang pada anda,
saya suruh anda baca di mukasurat pertama,
dipos ke-5,
di jawapan pertama pada bahagian no.1 [Senarai Tugasan],
sudahkah anda mengkliknya ?
Mestilah belum, kalau tidak takdelah anda ke tahap sampai begini rupa kan ?
Kawan kita yang bernama "zul34" bertanggungjawap menemui Hadis Sahih ini.

Baiklah,
saya tulis sendiri Hadis Sahih ini untuk kepuasan peribadi anda.
Bunyinya begini:

Quote:
Peristiwa Tamim Ad-Dari
Disebutkan dalam Sahih Muslim:

Telah menyampaikan kepada kami Ibnu Buraidah,
dari Amir bin Syurahbil Asy-Syabi iaitu Kabilah Hamdan,
bahawa dia pernah bertanya kepada Fatimah binti Qais,
dan termasuk kelompok perempuan pada hijrah pertama.

Amir bin Syurahbil Asy-Syabi berkata:
"Sampaikanlah kepadaku suatu hadis yang engkau dengar dari Nabi Muhammad yang tidak engkau sandarkan kepada sesiapapun
selain baginda.

Fatimah binti Qais berkata:
"Jika engkau mahu, nescaya aku lakukan."

Amir bin Syurahbil Asy-Syabi berkata:
"Tentu, sampaikanlah kepadaku."

Fatimah binti Qais berkata:
"Setelah Nabi Muhammad menyelesaikan solatnya,
baginda duduk di mimbar.
Sambil tersenyum, baginda berkata:
"Hendaklah setiap orang tinggal di tempat solatnya."
Selanjutnya baginda berkata:
"Apakah kamu semua mengetahui sebab aku mengumpulkan kamu?"
Mereka menjawab:
"Hanya Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui."
Nabi Muhammad berkata:
"Sesungguhnya aku,
demi Allah tidak mengumpulkan kamu semua bukan kerana ada pengharapan ataupun ketakutan.
Melainkan,
aku mengumpulkan kamu semua adalah kerana Tamim Ad-Dari,
yang dulunya seorang Nasrani (Christian),
datang untuk berbai'ah masuk Islam.
Ia menceritakan kepada aku seperti apa yang telah disampaikan kepada kamu tentang Al Masih Dajjal.
Ia menceritakan kepadaku bahawa dia berlayar dengan kapal bersama 30 orang dari Lakhm & Judzam.
Mereka dibuai ombak selama 1 bulan di lautan.
Lantas mereka berlabuh menuju suatu pulau di laut itu sampai terbenam matahari.
Mereka duduk-duduk berehat di pantai berhampiran kapal mereka.

Lalu mereka naik ke pulau itu.
Maka mereka didatangi oleh seekor binatang yang banyak bulunya,
yang mereka tidak dapat membezakan mana bahagian depan
dan mana bahagian belakangnya.
Mereka berkata:
"Celaka kamu, apakah kamu ini?"

Binatang itu menjawab:
"Aku adalah Jassasah (mata-mata)"

Mereka bertanya:
"Mata-mata apa? "

Ia menjawab:
"Wahai kaum,
pergilah kepada orang yang berada di dalam gua itu,
kerana (dia) merindukan berita dari kamu.'

Tamim Ad-Dari berkata:
"Ketika binatang itu menyebutkan kepada kami seseorang,
kami meninggalkannya kerana mungkin ia adalah syaitan perempuan."

Lalu kami berangkat segera hingga memasuki gua.
Tiba-tiba di dalamnya ada seorang manusia yang paling besar badannya,
dan diikat dengan rantai yang kuat.
Kedua tangan dan lehernya disatukan dan diikat dengan rantai yang
kuat.
Kedua tangan dan lehernya disatukan dan diikat dengan besi diantara hingga kedua mata kakinya.

Kami katakan:
'Celaka kamu,
makhluk apakah kamu ini?

Ia menjawab:
'Kamu semua telah mengetahui perihalku,
kini beritahukan kepadaku,
siapakah kamu ini?'

Mereka menjawab:
'Kami adalah adalah manusia dari Arab.
Kami beelayar kapal lalu dipukul gelombang laut besar,
dan ombak mempermainkan kami selama sebulan'.
Maka kami duduk-duduk di pantai dekat kapal lalu memasuki pulau ini.
Kami didatangi oleh seekor binatang yang berbulu lebat sehinnga tidak diketahui mana bahagian muka dan mana bahagian belakangnya.
Kami bertanya:
'Celaka kamu, apakah kamu ini?'
Binatang itu menjawab:
'Aku adalah mata-mata'
Kami bertanya:
'Mata-mata apa?'
Binatang itu menjawab:
'Pergilah kepada orang yang ada di dalam gua ini,
kerana ia sangat merindukan berita dari kamu semua.'
'Maka kami pun segera menjumpaimu.
Kami takut pada binatang itu,
dan kami
tidak tenang boleh jadi jangan-jangan dia syaitan betina.

Orang itu berkata:
'Beritahukan kepadaku tentang kurma Baisan!'
[Nota:]
Baisan sebuah daerah berada dekat Syam lama,
dan merupakan salah satu kota di Palestin].
[Belajarlah geografi dan kaitkan nama sesuatu daerah di zaman silam,
dengan nama daerah yang sama itu dengan nama pada hari ini]


Kami bertanya:
'Tentang apakah yang kamu tanyakan?'
Orang itu menjawap:
'aku bertanya kepadamu,
apakah pohon kurma itu hampir berbuah?'
Kami menjawap:
'ya'
Orang itu menjawap:
'Sesungguhnya pohon kurma itu hampir tidak berbuah'

Lalu ia berkata lagi:'
Beritahukan kepadaku tentang Tasik Tabariyyah!'
Kami bertanya:
'Tentang apakah yang kamu tanyakan?'
Orang itu bertanya:
'Apakah Tasik Itu Masih Berair?'
[Nota:]
Tasik ini besar.
Airnya makin berkurang.
Jarak Tasik Tabariyyah dengan Baitul-Muqaddis sekitar 100 batu.
Sila baca kiriman pertama saya,
saksikan sendiri apakah nama lain bagi Tasik Galilee,
Nama lain bagi tasik ini ialah:
- Lake of Gennesaret
- Lake Kinneret
- Sea of Tiberias
lihat geografinya,
lihat namanya,
lihat tahap kekeringannya,
sudahkah anda bersedia dengan tanda2 kehadiran sempadan besar ???


Kami menjawap:
'Ya, tasik itu masih banyak airnya'
Orang itu pula menjawap:
'Sesungguhnya air tasik itu hampir habis'

Orang itu pula menjawap:
'Beritahukan kepadaku tentang mata air Zughar!'
Kami menjawap:
'Mengenai apakah yang kamu tanyakan?'
Orang itu pula menjawap:
'Apakah mata air itu masih memancarkan airnya,
dan apakah penduduknya masih bercucuk tanam dari mata air itu?'
[Nota:]
Melimpahnya air dari mata air Zughar terjadi sekali lagi adalah
isyarat dekatnya keluar Dajjal Silaknat]

Kami menjawap:
'Ya,
mata air itu masih memancarkan banyak air,
dan penduduknya bercucuk tanam dari air tersebut.'

Orang itu pula menjawap:
'Terangkan padaku tentang nabi yang diutus kepada orang-orang yang buta huruf,
apa yang dilakukannya?'
Kami menjawap:
'Ia telah keluar dari Makkah menuju Yathrib'
Orang itu pula menjawap:
'Apakah orang Arab memeranginya?'
Kami menjawap:
'Ya'
Orang itu pula menjawap:
'Bagaimana caranya memperlakukan mereka?'
Kami menjawap:
'Ia telah menunudukkan orang-orang Arab terdekatnya,
sehingga mereka mengikutinya'
Orang itu pula menjawap:
'Apakah demikian?'
Kami menjawap:
'Ya',
Orang itu pula menjawap:
'Lebih baik dari mereka untuk mengikutinya.
[Nota:]
Di sini sudah membuktikan bahawasanya,
sungguhpun Dajjal masih terkurung dalam penjaranya di dalam gua di sebuah pulau di lautan rahsia,
namun Al-Masih Dajjal amat mengenali baginda Nabi Muhammad,
dan Dajjal sendiri memesan pada pelayar laut itu (ketika itu Christian),
untuk beriman kepada Nabi Muhammad,
betapa Al-Masih Dajjal memandang mulia kepada baginda Nabi Muhammad,
walaupun dia tahu dirinyalah yang bakal menyesatkan,
Umat Nabi Muhammad,
fikir2kan lah wahai umaserumpunku...


Orang itu pula menjawap:
Aku akan memberitahukan kepada kamu mengenai diriku.
Aku adalah Al-Masih Dajjal.
Aku hampir akan diizinkan keluar,
maka aku akan keluar.
Lalu aku akan berjalan di muka bumi.
Aku tidak melewatkan suatu kampung melainkan aku akan tinggal di situ selama 40 malam kecuali kota Makkah dan Taibah (Madinah).
[Nota:]
Banyakkan membaca dan memahami geografi dan nama tempat,
kerana banyak tempat di dunia ini,
namanya banyak, tetapi tempatnya tetap sama,
fikir2kanlah wahai saudara serumpunku...

Orang itu pula menjawap:
Kedua kota itu diharamkan ke atas diriku menjejaknya.
Setiap kali aku akan memasuki salah 1 kota itu,
aku akan dihadang oleh malaikat yang memegang pedang untuk memenggalku.
Di setiap celah kedua-dua kota itu dijaga oleh para malaikat.'

Fatimah binti Qais berkata:
"Sambil memukulkan tongkatnya pada mimbar,
Nabi Muhammad berkata:
Ini adalah Taibah(kota Madinah),
Ingatlah apakah hal itu telah aku sampaikan pada kamu semua?"

Orang-orang menjawab:
"Benar"

Nabi Muhammad berkata,
"Sungguh cerita Tamim itu sesuai dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu,
juga mengenai kota Makkah dan Madinah.
Ketahuilah Dajjal itu berada di laut Syam atau dilaut Yaman,
bukan dari timur,
bukan dari timur,
bukan dari timur,
sambil mengisyaratkan tangannya kearah timur"
[Nota:]
Di sini baginda Nabi Muhammad menuding ke arah timur,
dan boleh jadi ketika baginda menuding ke arah timur,
hijab baginda terbuka luas untuk mengetahui di manakah koordinat tepat kedudukan Dajjal itu,
sedangkan jemaah yang mendengar itu hanya sejadar melihat gerak geri badan Nabi,
sedangkan Nabi sendiri menyaksikannya dalam bentuk pemandangan lain,
selebihnya..........Wallahu Alam.


Direkodkan Di Dalam:
Lihat Sahih Muslim dengan syarahan Imam an-Nawawi,
Matba'ah Al-Misriyyah,
XVIII,
halaman 78-73)
Reply With Quote